Kurma: Keajaiban dan manfaatnya untuk buka puasa


Tidak salah lagi, kurma sudah pasti jadi makanan kegemaran khas Ramadhan. Sebagai makanan pembuka, kurma memang berada di urutan paling atas yang dianjurkan oleh Rasulullah saw. Tapi kita mungkin belum begitu mengetahui ada apa di balik buah kurma itu sebenarnya. Manfaat apa saja yang ada dalam buah kurma sehingga Rasul yang menganjurkan kurma sebagai salah satu menu buka puasa kita?

Kurma berasal dari jazirah Arab (Timur Tengah), dan nama saintifiknya adalah Phoenix dactilyfera. Dinamakan begitu konon kerana memang ada hubungannya dengan burung Phoenix yang boleh dijelmakan semula setiap kali ingin mati, ini kepercayaan orang Mesir dan Yunani kuno.

Beberapa tahun ini, beberapa penyelidik Israel mulai melirik untuk menanam pohon kurma (seperti dilansir LiveScience.com). Israel menanam biji kurma yang usianya sehingga 2000 tahun. Sampai sekarang, nih pokok baru setinggi 30 cm. Rencananya sih mereka bakal meneliti DNA pohon itu biar tahu boleh tidak pohon zaman purba memberikan manfaat buat kehidupan moden.

Banyak manfaat kurma yang baru terbongkar di zaman ini, khususnya buat kesihatan. Dari Salman ibn ‘Aamir, Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda, “Jika salah seorang di antara kamu akan berbuka puasa, maka berbukalah dengan kurma sebab kurma itu berkah, kalau tidak ada, maka dengan air kerana air itu bersih dan suci.” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

Kenapa mesti kurma? Jika kita berbuka puasa, organ pencernaan kita (khususnya lambung) perlu sesuatu yang lembut biar boleh bekerja lagi dengan baik. Jadi makanannya harus yang mudah dicerna dan juga mengandungi gula dan air dalam satu makanan. Tidak ada makanan yang mengandungi gula dan air yang lebih baik daripada yang disebutkan oleh hadis Rasul. Nutrisi makanan yang paling cepat boleh dicerna dan sampai ke darah itu adalah zat gula, terlebih makanan yang mengandungi satu atawa dua zat gula (kalau tidak glukosa, ya sukrosa).

Nah, untuk hal ini kurma adalah makanan yang paling baik. Kurma mengandung zat gula yang tinggi iaitu antara 75-87% dan glukosnya sebanyak 55%, fructose (fraktosa) 45% lebih tinggi daripada jumlah protein, minyak dan beberapa vitamin (seperti vitamin A, B2, B12), dan sejumlah zat penting laen kayak kalsium, phosphor, potassium, sulfur, natrium, magnesium, cobalt, seng (zinc), florin, Nuhas (tembaga), salyolosa, dan sebagainya. Fraktosa bakal diubah jadi glukosa dengan cepat dan secara langsung diserap oleh organ pencernaan, lantas dihantar ke seluruh badan, khususnya ke organ-organ teras seperti otak, saraf, sel darah merah, dan sel pembersihan tulang.

Seperti yang kita ketahui, di hujung puasa kita setiap harinya, glukosa dan insulin dalam darah yang datang ke injap hati akan bergetar. Ertinya proses buka puasa kita bakal mengurangkan penggunaan glukosa yang diambil dari organ hati dan sel-sel hujung (seperti otot-otot en sel saraf) jadi sesuatu yang boleh menghilangkan setiap zat yang terkandung dalam gelokogen hati. Saat-saat seperti ini, organ-organ sangat bergantung untuk mendapatkan tenaga dari CO2 (karbon dioksida) kimia dan oksida glukosa yang terbentuk dalam hati dari asid amino dan gleserol.

Jadi, melentur dan memanjangnya organ penyerap makanan jadi sangat bermakna. Maksudnya, penyerapan glukosa yang cepat di dalam injap pembuluh darah vena di hati akan masuk ke dalam organ hati untuk pertama kalinya, kemudian masuk ke sel otak, organ pencernaan, otot-otot, dan seluruh rangkaian tubuh yang lain. Makanya, zat gula itu makanan terbaik buat tubuh kerana boleh menghentikan pengoksidaan karbon kimia, mengurangkan zat-zat berbahaya dalam tubuh, dan boleh mengurangkan lemahnya serta gemetarnya organ pencernaan. Cukup rumit ya?

Dr Hissam Syamsi Basya dalam tulisannya menjelaskan berdasarkan kajian biokimia, satu kurma yang kita makan itu mengandungi air 20-24%, gula 70-75%, 2-3% protein, 8.5% serat, dab sedikit sekali kandungan lemak jenuhnya (lecithine). Lain lagi dengan kurma mengkel (atau Ruthab) yang mengandungi 65-70% air, 24-58% zatgula, 1,2-2% protein, 2.5% serat, dan sedikit mengandungi lemak tepu. Dr Ahmad Abdul Ra’ouf dan Dr Ali Ahmad Syahhat pernah melakukan kajian kimia dan fisiologi terhadap kurma, hasilnya? Menakjubkan! Cuba lihat:

1. Jika kita buka puasa dengan kurma ruthab atawa tamar, peratusan kandungan zat gula kita akan naik, ertinya boleh membantu mengilangkan penyakit anemia (kurang darah). Oya, ruthab itu artinya kurma yang mengkel, yang masih segar, dan juga matang di pohon. Nah, kalau tamar itu kurma matang kering yang banyak terdapat di Indonesia (misalnya yang banyak dijual di Pasar Tanah Abang, Jakarta).

2. Masa perut kosong kerana tidak makan seharian, pas buka, lambung, akan lebih mudah mencerna dan menyerap makanan kecil yang mengandungi gula, malah lebih cepat dan maksimum lagi.

3. Kandungan zat gula dalam ruthab dan tamar (tentunya dalam bentuk kimia sederhana) menjadikan proses pencernaan di perut jadi sangat mudah, soalnya 2/3 zat gula yang ada dalam tamar dan ruthab boleh meningkatkan kadar gula dalam darah dalam masa yang singkat.

4. Selain itu, kita juga tidak perlu minum banyak-banyak lagi sewaktu buka jika kita makan ruthab atau tamar, kerana sudah mengandung air 65-70% ?! Tetapi sangat tidak dilarang untuk minum pun.

Subhanallah. Tidak hairan jika Rasulullah menganjurkan kurma sebagai salah satu makanan pembuka puasa kita yang utama. (In/sa/berbagai sumber)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 16,583 other followers

%d bloggers like this: