Bon Odori: Membezakan budaya dan agama


BON ODORI

Perkataan ‘Odori’ dalam bahasa Jepun adalah bermaksud tarian tradisional Jepun. Manakala ‘Bon’ pula adalah nama kepada Perayaan Hantu Lapar iaitu satu amalan dalam keagamaan Buddha. Falsafah dan sejarah di sebalik perayaan Bon ini adalah berasaskan kepada kepercayaan agama yang wujud di dalam agama Buddha.

Masyarakat Jepun yang beragama Buddha percaya pada hari Bon tersebut roh nenek moyang akan berkeliaran menziarahi kembali ke rumah. Perayaan Bon ini telah dirayakan di Jepun selama lebih dari 500 tahun dan secara tradisional termasuk tarian, yang dikenali sebagai Bon Odori.

Jadi secara jelas, Bon Odori ini adalah berkaitan kepercayaan (agama) Buddha Jepun, yang di mana festival ini diadakan di 3 buah negeri di dalam Malaysia yakni Selangor, Pulau Pinang dan Sabah.

Budaya bagaimana?

Islam dalam memandang suatu budaya mempunyai 3 prinsip dalam menilai akan ia:

1) tidak melanggar syariat (hukum syarak).

2) mendatangkan kemaslahatan.

3) tidak menimbulkan mafsadat (kerosakan) pada kerukunan.

Ianya sesuai dengan prinsip Al-Wala’ dan Al- Bara’. Maka cara bacaan prinsip juga mestilah diutamakan yang pertama dahulu (yakni tidak melanggar syariat), meskipun nombor 2 (maslahat) dan nombor 3 (mafsadat) ada dalam sesuatu perkara atau budaya.

30 tahun dah raikan

Namun di sana ada dalam kalangan mereka yang masih jahil murakkab mempersoalkan mengenai ketidakwajaran Muslim untuk sama-sama hadir dan meraikan upacara Bon Odori dengan alasan:

1) Dah 30 tahun negara ini raikan Bon Odori, kenapa baru hari ini nak bersuara?

2) Ianya memupuk semangat kekeluargaan.

3) Ianya akan merangsang ekonomi.

4) Ianya hanya budaya dan festival menari.

Jika yang berkata ini adalah dalam kalangan non-Muslim, maka kita tidak ada masalah, namun jika ianya datang dari mulut Muslim sendiri maka ianya sesuatu yang pelik sedangkan kajian-kajian juga telah menunjukkan bahawa Bon Odori ini adalah menyentuh perihal keagamaan.

Jika mahu kata sudah 30 tahun diraikan oleh semua kaum dan agama, maka Alhamdulillah dengan ada kerajaan yang sedia ada ini melalui Menteri Agama, YB Senator Ustaz Idris Ahmad, telah bersuara agar Muslim tidak hadir ke upacara tersebut. Takkan nak teruskan kejahilan-kejahilan itu seperti 30 tahun lamanya sebelum ini?

Namun jika masih berkeras, maka apa yang boleh dikhabarkan kepada ‘mereka’:

لَكُمْ دِيْنُكُمْ وَلِيَ دِيْنِ ࣖ

“Untukmu agamamu, dan untukku agamaku.”

(Al Kafiruun: 6)

“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum (dalam urusan agama), maka ia termasuk golongan mereka”

(Hadis Riwayat al-Bazzar, Abu Daud Ibn Abi Syaibah)

**Perkara paling menarik dalam poster adalah karakter yang memakai tudung di hadapan sekali, cantik ‘permainan’ dia

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

  • Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 58,187 other followers

%d bloggers like this: