Puasa Arafah penghapus dosa


Prof Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi

ZULHIJJAH adalah bulan terakhir dalam kalendar Islam dan juga termasuk antara empat bulan haram yang dinyatakan Allah di dalam al-Quran. Kehadiran Zulhijjah juga amat dinantikan oleh umat Islam terutama mereka yang sudah bersedia dalam segala seginya untuk menyahut seruan Ilahi dalam melaksanakan ibadat haji. Di samping itu, Zulhijjah juga menyaksikan tiga kemuliaan dalam satu bulan yang sewajarnya menjadi bahan renungan dan pengajaran bagi setiap Muslim yang bertakwa. Ketiga-tiga kemuliaan yang terhimpun dalam Zulhijjah yang mulia itu ialah kemuliaan waktu, kemuliaan tempat dan juga kemuliaan musim haji. 

Kemuliaan waktu ialah kerana kita berada dalam bulan haji iaitu bulan haram yang setiap detiknya amat berharga di sisi Allah. Detik keemasan yang terhampar sepanjang Zulhijjah adalah di antara waktu yang paling afdal beribadat untuk mendekatkan diri ke hadrat Allah.

Di dalam bulan mulia ini, terdapat satu hari yang dikatakan antara hari yang paling afdal di sisi Allah selain Jumaat iaitu hari Arafah. Hari Arafah adalah bersempena amalan berwukuf di Padang Arafah yang merupakan salah satu daripada rukun fardu bagi umat Islam yang menunaikan ibadat haji. Bagi umat Islam yang tidak mengerjakan ibadat haji, mereka dianjurkan berpuasa, berzikir dan melakukan amalan sunat pada hari tersebut sebagai mana sabda Rasulullah yang bermaksud: “Berpuasa pada hari Arafah dinilai di sisi Allah sebagai penghapus dosa bagi setahun yang sebelumnya dan yang selepasnya.” (Hadis riwayat Muslim)

Kemuncak daripada itu, Hari Arafah adalah satu hari yang Allah akan membebaskan sesiapa yang menghadiri Padang Arafah dan memuliakan hari tersebut daripada api neraka. Oleh kerana itu, hari keesokannya adalah hari kesyukuran dan perayaan bagi umat Islam bagi menzahirkan kegembiraan dan kesyukuran ke hadrat Allah taala.

Kemuliaan tempatnya pula ialah kerana jemaah haji yang melaksanakan ibadat haji kini berada di Tanah Suci iaitu Makkah dan Madinah. Semenjak dunia mengenal peradaban, Baitullah berdiri tegak sebagai benteng akidah yang kukuh yang tidak mudah digugat apatah lagi dihapuskan. Sebaliknya segala propaganda dan perancangan musuh Islam sentiasa gagal dan tidak kesampaian.

Justeru, Makkah dengan Baitullah diangkat sebagai simbol keimanan dan akidah. Pusat penyebaran akidah dan markas dakwah Islam yang pada asalnya dibangunkan di atas tanah dataran gurun tandus dan kering kontang akhirnya berupaya merubah perjalanan sejarah, menghancurkan kepercayaan keberhalaan, merobohkan masyarakat jahiliah dan menggugat sendi peradaban dunia sedia ada ketika itu sehingga Makkah muncul sebagai pusat pancaran Islam yang menyinari kegelapan dunia.

Sehubungan itu, setiap jemaah haji ataupun umrah di Tanah Suci wajib memelihara kesucian tempat mulia ini dengan mentaati semua perintah dan larangan Ilahi serta peraturan yang ditetapkan pihak berkuasa di sana. Oleh sebab itu, Allah memberi peringatan yang keras terhadap sesiapa yang cuba melakukan kerosakan secara zalim di Masjidil Haram melalui firman-Nya yang bermaksud: “Dan sesiapa yang berazam melakukan di situ sebarang perbuatan yang dilarang dengan cara zalim, Kami akan merasakannya azab yang tidak terperi sakitnya.” (Surah al-Hajj, ayat 25)

Manakala kemuliaan musimnya ialah kerana Zulhijjah adalah bulan yang terkandung di dalamnya amalan ibadat yang besar ganjarannya di sisi Allah iaitu ibadat haji. Ibadah haji ini sebenarnya mempunyai banyak pengertian suci terutama dalam mengeratkan jalinan hubungan antara Allah sebagai Khaliq dan Pencipta kepada alam semesta ini dan manusia sebagai makhluk-Nya dan ciptaan-Nya yang menghuni di alam ini sebagai khalifah-Nya. Allah menyediakan ganjaran yang cukup besar bagi Muslim yang mengerjakan umrah dan haji pada bulan tersebut melalui sabda Rasulullah yang bermaksud: “Daripada satu umrah kepada umrah yang berikutnya adalah penghapus semua kesalahan dan dosa yang berlaku antara keduanya. Haji yang mabrur (yang dilakukan dengan ikhlas dan sempurna) itu tidak ada ganjarannya yang setimpal melainkan syurga.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Kemuliaan musim haji ini pada hakikatnya tidak dapat dinilai kebesarannya, kelebihannya dan juga keistimewaannya kerana di dalamnya terlihat banyak manfaat dan banyak kesempatan yang dapat dimanfaatkan, sekali gus adalah saat indah dan keemasan yang dilalui jemaah haji dengan penuh keinsafan dan keikhlasan demi meraih keredaan Ilahi dan kebahagiaan abadi di akhirat kelak. 

Segala hikmah dan pelbagai pengajaran yang terhimpun dalam musim haji sewajarnya dimanfaatkan sepenuhnya oleh setiap jemaah haji bermula daripada kesatuan umat Islam yang datang daripada pelbagai bangsa dan negara, mempereratkan hubungan ukhuwah dan menghapuskan segala bentuk perpecahan atau persengketaan meskipun negeri mereka berjauhan, bahasa berlainan dan warna kulit berbeza. Namun, kini umat Islam di Tanah Suci dipersatukan oleh akidah yang satu, tempat dan musim yang satu, musim yang penuh cucuran rahmat Ilahi buat Muslim yang benar-benar bertakwa. 

Dari tempat suci turunnya wahyu dan terbitnya risalah Islam ini akan terpancar akidah tauhid yang mapan, ikatan ukhuwah yang kukuh, risalah perdamaian yang konkrit. Dengan demikian diharapkan melalui pertemuan dan perhimpunan sesama Muslim di tempat dan waktu yang sangat mulia, segala masalah, krisis dan kemelut yang dihadapi umat Islam dari serata dunia dapat di atasi. Selain itu menemui titik penyelesaian dan permuafakatan yang jitu dalam menghadapi arus globalisasi pada era pascamoden ini yang tidak banyak memberi erti dan manfaat apabila dibandingkan dengan kemuliaan musim haji yang tersingkap di dalamnya makna yang luhur.

Perlu diinsafi risalah Islam adalah risalah yang agung dan amanah yang cukup besar. Oleh itu, umat Islam dewasa ini sangat memerlukan satu kesatuan dan perpaduan ummah yang utuh dalam menghadapi ancaman dan cabaran pascamodenisme di bawah naungan satu panji, bersandar pada satu kiblat, maka warna kulit, bahasa, tempat tinggal, semuanya akan terikat menjadi satu syiar Islam. Hanya di bawah naungan panji Islam dengan suluhan wahyu al-Quran dan sunnah Rasulullah, barulah umat Islam dapat bangkit berperanan sebagai umat terbaik dan contoh kepada sekalian alam. 

Demikianlah kemuliaan yang terhampar sepanjang Zulhijjah yang sewajibnya diambil iktibar bukan saja oleh setiap jemaah haji, bahkan juga umat Islam yang berada di luar sempadan Tanah Suci untuk sama-sama mengambil inisiatif dan mengorak langkah untuk menjana akidah tauhid yang ampuh dan menjalin ikatan ukhuwah yang utuh dalam usaha menobatkan kembali kecemerlangan umat Islam dalam pelbagai aspek kehidupan sejagat.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

  • Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 53,027 other followers

%d bloggers like this: