Kelebihan Amalan Yang Ikhlas


7. Amal Yang Ikhlas dan Jalan Keluar

Sesuatu amal yang dilakukan dengan ikhlas, kecuali diterima oleh Tuhan, pun dalam kehidupan seringkali memberi pertolongan dan jalan keluar ketika menghadapi sesuatu bencana atau kesulitan. Artinya, Tuhan memberikan per- tolonganNya, berkat amal yang sudah dilakukan dengan ikhlas itu.

Sebagai contoh, kita kemukakan di sini satu peristiwa yang diceritakan dalam suatu Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, berkenaan dengan tiga orang pemuda, y!lng mendapat pertolongan Ilahi yang tidak disangka-sangka tatkala mereka menghadapi satu keadaan yang mencemaskan. Di antara cerita itu adalah sebagai berikut:

Tiga orang pemuda sedang melakukan pengembaraan. Ketika hari sudah malam, mereka masuk ke dalam satu gua dengan maksud untuk menginap di dalamnya satu malam saja.

Setelah mereka berada di dalam, tiba-tiba sebuah batu besar jatuh dari puncak bukit itu dan tepat menutupi pintu gua tersebut. Mereka mencuba mengeluarkan segala kekuatan untuk menggerakkan batu besar itu, tapi sedikitpun tidak bergerak, sebab memang beratnya bukan imbangan tenaga manusia. Dengan demikian mereka terkurung di dalam gua dan mungkin akan mati kelaparan.

Pada saat-saat yang amat cemas itu mereka menyedari sepenuhnya bahawa tidak ada yang dapat memberikan jalan keluar bagi mereka dari kesulitan itu kecuali pertolongan ilahi. Mereka memutuskan untuk berdoa kepada Tuhan dan di dalam doa itu masing-masing mereka itu akan menyatakan salah satu di antara amal-kebajikan yang sudah pernah mereka lakukan dengan hati yang ikhlas.

Seorang demi seorang mereka mulai memohonkan doa.

(1) Pemuda yang pertama merumuskan dalam doanya itu tentang ibu-bapanya yang sudah tua. Dia juga mempunyai seorang isteri dan beberapa orang anak. Dia sangat hormat dan sayang kepada ibu-bapanya itu.

Tiap-tiap pagi dia meninggalkan rumahnya, pergi menggembalakan kambing. Kalau hari sudah petang, dia pun pulang ke rumah membawa susu kambing murni yang segar untuk minuman ibu-bapanya, isterinya dan anak-anaknya itu.

Pada suatu hari, kerana keperluan yang tidak disangka- sangka, dia pulang ke rumah sudah lewat dari waktu yang biasa. Didapatinya ibu dan bapanya sudah tidur, demikian pula isteri dan anak-anaknya. Kerana terlalu lama menunggu-nunggunya, maka mereka tertidur dalam keadaan perut masih kvsong. Pemuda tersebut menyatakan lebih jauh, bahawa ia tidak sampai hati membangunkan ibu-bapanya yang sedang tidur nyenyak itu. Bila mereka itu terbangun, barulah akan diberi minuman yang dibawanya itu.

Adapun yang terbangun di tengah malam ialah anaknya sendiri, yang menangis kerana lapar. Tapi, kerana ibu-bapanya sendiri belum lagi minum, maka ia tidak memberi minum anaknya lebih dahulu. Dibiarkannya saja anaknya itu menangis, dan kemudian tertidur kembali.

Besok paginya, setelah ibu-bapanya diberinya minum lebih dahulu, barulah diberinya pula kepada anak-anaknya dan isterinya. Pada akhir doanya itu ia menadahkan tangannya dan memohon: Ya Allah! Kalau apa yang saya lakukan itu termasuk satu amal kebajikan yang Engkau ridhai, maka berikanlah pertolongan kepada saya supaya dapat keluar dari gua yang tertutup pintunya ini. Tiba-tiba batu itu bergerak sedikit, tapi masih belum memungkinkan bagi mereka keluar dari gua tersebut.

(2) Pemuda yang kedua menyatakan, bahawa ia cinta kepada sepupunya sendiri, yang memang parasnya sangat cantik. Sudah bertahun-tahun mereka bergaul tapi masih ter- pelihara dan terbatas dalam hubungan-hubungan yang baik dan biasa.

Pada suatu ketika, pemuda itu membawa wang 120 dinar , diserahkannya sebagai pemberian kepada sepupunya itu. Tapi, di belakang kepala pemuda itu rupanya sudah tersembunyi satu maksud yang tertentu. Akhirnya sampailah pemuda itu kepada satu keadaan di mana dia tidak dapat lagi mengendalikan dirinya, yaitu hendak merangkul sepupu perempuannya itu untuk melakukan suatu perbuatan yang terlarang. Tiba-tiba anak gadis itu berkata: Apakah engkau tidak takut kepada Allah yang pasti melihat perbuatan ini? Jalan yang sah masih terbuka untuk mencapai maksudmu itu, yakni dengan menempuh perkahwinan.

Mendengar ucapan yang tidak disangka-sangkanya itu, maka pemuda itupun memberhentikan niatnya. Pada penutup doanya itu dikatakannya: Ya Allah! Jika Engkau menilai tindakan saya itu sebagai satu amal kebajikan, maka lepaskanlah saya dari bahaya yang mengancam ini.

Begitu ucapannya itu selesai, begitu pula batu besar itu bergerak sedikit lagi. Tapi, badan mereka masih belum boleh dapat untuk keluar.

(3) Pemuda yang ketiga menyatakan, bahawa dia mempunyai seorang buruh yang sudah bertahun-tahun lamanya ia tidak datang-datang, pada hal masih ada upahnya yang belum diambil atau diterimanya. Wang upahan buruh itu dibelikan oleh pemuda tersebut kepada seekor kambing, kemudian dipeliharanya, sehingga beranak-pinak.

Beberapa tahun kemudian, datanglah bekas buruhnya itu untuk mengambil upahnya. Pemuda itu menunjukkan satu lapangan yang luas di mana terdapat beratus-ratus ekor kambing.

Bekas buruhnya itu mengatakan dengan sungguh-sungguh bahawa kedatangannya adalah untuk meminta haknya itu, sebab dia sangat memerlunya, dan janganlah hendak-nya “dipermain-mainkan”. Tapi, dengan sungguh-sungguh pula pemuda itu menjawab, bahawa dia bukanlah berolok-olok. Diceritakannya lebih lanjut, bahawa upah yang tidak diambil oleh buruhnya itu dibelikannya kambing yang kemudian beranak-pinak sampai jumlahnya beratus ekor. Akhirnya, diserahkannya semuanya kepada bekas buruhnya itu, tidak seekorpun yang diambilnya.

Kemudian, pemuda yang ketiga itu berdoa: Ya Allah! Jika Engkau ridhai perbuatan saya yang demikian sebagai satu amal-kebajikan, maka berikanlah pertolongan kepada saya supaya dapat keluar dari dalam gua ini.

Seketika itu juga batu besar yang menutupi pintu gua itu bergerak lagi, sehingga mereka dapat keluar Inilah salah satu contoh amal-kebajikan yang dilakukan dengan ikhlas, yang pada satu ketika yang diperlukan dengan pertolongan Tuhan dapat memberikan jalan keluar bagi seseorang dari satu keadaan yang susah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

  • Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 55,914 other followers

%d bloggers like this: