Model Scotland kaji Al-Quran sebelum peluk Islam


HARI sudah larut. Tapi kehidupan di Loft Nigth Club baru saja berdenyut. Kelab malam paling sohor di negara bahagian United Kingdom, Scotland, itu mula gaduh-gaduh. Muda-mudi kelihatan bergegas beratur masuk ke pub. Seolah tak sabar untuk menghabiskan malam seraya ditemani dentuman muzik dan minuman keras.

Di antara mereka yang beratur, terselit seorang wanita muda bertubuh jenjang. Tubuh badan yang kurus semampai. Ia mengenakan pakaian mini dibalut jaket kulit hitam.  Begitu bertemu rakan-rakan di mini bar. Kecerian dan tawanya langsung pecah. Rutin pesta hura-hura pun bermula.

Eunice Olumide, nama wanita itu, akan larut dalam hingar bingar muzik. Ia asyik menari sambil sesekali minum minuman keras. Rasa penat sebagai model sirna sejenak. Di pub itu sekurang-kurangnya dia tidak perlu menjaga imej sebagai model seperti ketika dia berada di antara bunyi dan kilat kamera disiram cahaya lampu pentas catwalk.

Olumide tidak penah hadir di pub itu. Tapi kini sekurang-kurangnya dua kali tiap seminggu ia datang ke sana, Berpesta hingga pagi. Pergaulannya sungguh bebas. Hidup Olumide memang sudah seperti di awang-awang. Sebagai model, ia tersohor ke mana-mana. Wangnya banyak, boleh membeli rupa-rupa kesenangan. Selalu bergaya hidup glamor dan menjadi buruan ramai lelaki kaya dan kacak.

Tapi, sampai di suatu titik, ia merasa jenuh. Setiap pesta usai ia merasa jiwanya selalu kosong. Sepi. Gelisah. Berpesta dengan menghabiskan malam beserta minuman keras tidak membuat jiwanya tenteram. Padahal, dia hanya ingin hidup tenang. Lahir batin.

Lama dia gelisah. Mencari ketenteraman yang sejati. Selepas pesta usai, dia masih selalu mencari dengan rasa gelisah. Sampai akhirnya dia berkenalan dengan Islam. Mesyuarat Olumide dengan Islam tidak terjadi begitu saja. Itu bermula ketika dia belajar falsafah di universiti.

SEBAGAI mahasiswi falsafah, model dari Edinburgh, Scotland, ini adalah sosok kritis dan haus akan jawaban atas pertanyaannya. Di benaknya sering muncul pelbagai soalan seperti; jika ada Tuhan dan dia adalah penyayang dan penuh kasih, maka mengapa ada penderitaan di muka bumi ini?

Semua jawapan yang diperolehi dari aspek agama yang diyakininya saat itu rupanya belum membuat Olumide puas. Di dalam kelas kuliah, ia sering berbincang soal agama, termasuk tentang Islam. Bagi wanita yang pertama kali berkecimpung sebagai model di usia 15 tahun, Islam bukanlah perkara asing buatnya.

Keluarga Olumide adalah pendatang asal Afrika Barat di mana Kristian dan Islam tumbuh berdampingan. Dibesarkan sebagai non-muslim ia sedikit tahu bagaimana kehidupan muslim. Olumide sempat bingung kenapa di dunia barat, Islam begitu dibenci. Islam diidentitikan sebagai pengganas yang melakukan penindasan dan kekerasan. Ini berbanding terbalik dari apa yang ia lihat di tanah kelahirannya.

Dari situlah ia mula tertarik mencari tahu, apakah Islam memang seperti yang digambarkan dunia barat? Sekaligus mengetahui apa jawapan Islam soal soalan tentang Tuhan. Ia mula mencari maklumat tentang Islam. Ia membeli beberapa buku tentang Islam dan melakukan penyelidikan melalui internet.

Kemudian, dia meminjam Al-Quran terjemahan Bahasa Inggeris dari seorang rakan muslimnya. Dari kitab Al-Quran inilah, Olumide mengakui ia seperti sedang membaca kata-kata Tuhan. Hatinya begitu tersentuh. Meski hanya boleh membaca terjemahannya, kebenaran Allah dan Al-Quran menjadi jelas baginya.

Al-Quran telah menolong dia dalam memahami segala sesuatu secara ilmiah.

“Fikiran saya benar-benar terbuka. Teori-teori tentang alam dan ilmu pengetahuan ada di sana (Al-Quran). Saya merasa terang,” kata Olumide.

Olumide juga membaca tentang banyak hal. Mulai dari pengertian Islam, bagaimana cara salat, bahawa tidak ada Tuhan selain Allah, puasa, zakat, berziarah ke Mekah dan sebagainya.

“Dalam Islam, wanita yang telah dewasa diwajibkan menutupi kepalanya (hijab) dan pakaian mereka sangat sopan. Hal itu membuat orang tidak menilai wanita muslim dari rupa,” katanya kagum.

Dia pun menyedari betapa ramai dari kita yang menghargai orang lain jika masyarakat menilai mereka cantik. Sementara perempuan, baik dia cantik atau tidak, begitu dihormati dalam Islam.

OLUMIDE
sedar jawapan tepat yang dicari sudah ditemui dalam Islam. Jiwanya yang kosong pun pelan-pelan mulai tenang. Jiwanya telah terasuki oleh ajaran Islam. Pada akhirnya, ia mantap mengucapkan dua kalimah syahadah. Ia memutuskan menjadi ISLAM pada 2009 dan menukar namanya menjadi Ayesha.

Meski sudah menjadi muslim, Ayesha memutuskan melakukan secara beransur-ansur dalam memperaktikkan Islam di kehidupannnya. Misalnya, meski dia telah berhijab, namun belum boleh memakainya sepanjang masa kerana dia seorang model. Ia juga berjanji tidak akan memperagakan fesyen-fesyen yang tak sesuai dengan prinsip Islam.

Perempuan yang dulu sering  mabuk di kelab malam itu kini menukar malam-malamnya dengan beribadah. Dia yang tidak pernah hadir salat, kini hadir ke masjid untuk beribadah secara teratur. Ayesha sangat bangga dan bahagia dengan ke-Islamannya.

Ia selalu istiqomah menjaga agamanya. Baginya, Islam adalah rahmatan lil ‘alamin, agama yang membawa rahmat dan kesejahteraan bagi semua seluruh alam semesta.

Ayesha memang telah menjumpai ketenteraman batin yang dulu dia cari. Dulu ia mencarinya dari pesta semalam suntuk. Ia ttdak menemuinya. Juga tidak menemuinya di gelas-gelas tinggi alkohol. Ia justru mencari jawapannya di dalam Al-Quran.

Di situlah, pelan-pelan jiwa gelisahnya mencari kedamaian …  Al-hamdulillah!

(IH/Sumber: The Sun, OnIslam.net)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 16,894 other followers

%d bloggers like this: