Jasad dan roh Syuhada’ terpelihara


PARA syuhada dalam peperangan Uhud di Madinah adalah mereka yang dekat dengan Rasulullah SAW. Allah SWT telah melapangkan dada mereka untuk masuk Islam, maka mereka beriman kepada risalah Baginda.

Mukjizat-mukjizat Baginda yang mereka lihat menambah keyakinan mereka. Dengan demikian kehidupan mereka pun berubah, mereka membentuk diri menjadi peribadi-peribadi baharu. Mereka tinggalkan setiap perkara yang menentang syariat Allah di atas jalan Islam yang mulia.

Kesenangan mereka adalah di dalam beribadat kepada Allah dan taat kepada Rasul-Nya. Tubuh mereka seperti tubuh kita, tersusun dari bahan yang sama. Tubuh kita dan tubuh mereka menjadi tempat hidupnya makhluk-makhluk Allah yang berupa organisma mikroskopik.

Namun roh mereka bersih dan jiwa mereka besar. Tubuh mereka bekerja keras untuk menggapainya. Hal itulah yang membuat mereka menjadi generasi istimewa. Mereka bagaikan para pendeta di waktu malam dan penunggang kuda di waktu siang.

Jika ada penyeru yang memanggil untuk berjihad, mereka tinggalkan segala sesuatu di belakang mereka untuk mentaati Allah yang menciptakan mereka, dengan penuh keyakinan bahawa pahala yang ada di sisi Allah itu lebih baik dan lebih kekal.

Bahkan ada di antara mereka yang pergi berjihad dalam keadaan junub, mereka tidak sempat mandi janabah kerana kuatnya keterikatan mereka untuk segera memenuhi panggilan jihad.

Para sahabat mulia yang berlaku siddiq kepada Allah SWT itu mendapatkan ujian yang baik pada peperangan Uhud. Mereka berazam untuk mati syahid dengan penuh kejujuran dan beramal untuk mendapatkannya, maka Allah pun memilih mereka untuk diletakkan di sisi-Nya dan mengambil mereka sebagai syuhada dalam keadaan maju dan mundur di medan perang.

Mereka beruntung mendapatkan keredaan Allah dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi. Mereka juga memiliki kemuliaan-kemuliaan yang besar, di antara kemuliaan itu ada yang biasa diketahui oleh manusia dan ada juga kemuliaan yang lebih besar yang tidak dapat dimengerti oleh manusia.

Jabir bin Abdullah RA berkata, Pada malam hari menjelang terjadinya Perang Uhud, aku dipanggil ayahku, beliau berkata, “Aku merasa bahawa aku akan menjadi orang yang pertama kali terbunuh di antara para sahabat Nabi SAW. Aku memiliki hutang, maka lunaslah hutang-hutang itu. Perlakukanlah saudara-saudara perempuan dengan baik. Benar, pada pagi harinya beliau menjadi orang pertama yang terbunuh (syahid). Beliau dikubur bersama orang lain dalam satu liang lahad. Namun aku merasa tidak nyaman membiarkan beliau dikubur bersama orang lain dalam satu liang lahad, maka enam bulan kemudian aku membongkar kuburnya dan aku mendapati keadaan jasadnya seperti ketika dahulu aku menguburkannya. (riwayat Bukhari)

Dalam riwayat Ahmad disebutkan, “Pada masa khalifah Muawiyah bin Abu Sufian, ada seseorang yang mendekatiku seraya berkata, “Wahai Jabir, para pekerja Muawiyah telah menggali kubur ayahmu hingga terlihat sebahagian jasadnya.” Maka aku segera mendatanginya dan aku dapati keadaan jasad beliau sama seperti aku menguburkannya, tidak berubah sama sekali, maka aku menimbunnya kembali.” (riwayat Ahmad)

Jabir bin Abdullah RA berkata lagi, “Ketika ayahku terbunuh pada Perang Uhud, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Wahai Jabir, mahukah aku beritahukan apa yang dikatakan Allah kepada ayahmu?” Jabir menjawab, “Ya.” Baginda menyambung: “Allah tidak mengajak bicara seseorang kecuali dari bilik hijab kepada ayahmu. Allah mengajak berbicara ayahmu dengan berhadap-hadapan. Dia berfirman: “Wahai Abdullah, berazamlah, nescaya Aku penuhi.” Abdullah menjawab, “Wahai Tuhanku, kembalikanlah aku ke dunia sehingga aku terbunuh di jalan-Mu sekali lagi.”

Allah berfirman: “Aku telah memutuskan bahawa seseorang yang telah mati tidak akan kembali ke dunia lagi.” Abdullah berkata, “Wahai Tuhanku, kalau begitu khabarkanlah keadaanku kepada orang-orang yang ada di belakangku.” Maka Allah SWT menurunkan ayat yang bermaksud: Janganlah kamu mengira bahawa orang-orang yang gugur (syahid) di jalan Allah itu mati, bahkan mereka itu tetap hidup di sisi Tuhannya dengan penuh mendapat rezeki. (Ali-Imran: 169)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 16,583 other followers

%d bloggers like this: