Salman al-Farisi berlapang dada bila pinangannya ditolak


Kisah tentang suatu peristiwa terjadi di antara Salman al-Farisi bersama sahabat karibnya, Abu Darda’.

 

Dilaporkan bahawa Salman al-Farisi mengenali seorang Muslimah solehah daripada kaum Ansar dan berhajat untuk memperisterikannya. Sahsiah peribadi wanita itu begitu memikat hatinya, namun jauh di lubuk hatinya timbul rasa was-was apakah dia layak untuk meminang wanita itu.

 

Ini memandangkan yang dia bukanlah penduduk asal Madinah. Dia sedar akan hakikat itu, namun hatinya begitu berkeinginan untuk menikahi wanita Ansar itu lalu dia berfikir panjang bagaimana untuk merealisasikan hasrat hatinya itu.

Lalu timbul di benak kotak fikirannya yang dia memerlukan orang lain sebagai jurubicara yang mempunyai latar belakang dan memahami dengan selok-belok adat tradisi penduduk Madinah. Akhirnya Salman al-Farisi memilih sahabat karibnya, Abu Darda’ sebagai orang pengantara. Lagipun, Abu Darda’ adalah sahabat Ansar yang dipersaudarakan dengannya.

 

Salman tanpa segan-silu kemudian meluahkan hasrat yang terpendam selama ini kepada sahabatnya itu dan disambut dengan gembira apabila Abu Darda’ mendengarnya.

 

Selepas itu, segala persiapan pun dilakukan dan mereka berdua berangkat ke rumah gadis yang ingin dipinang oleh Salman. Sampai di rumah gadis itu, berkatalah Abu Darda’ selaku jurubicara Salman: “Saya Abu Darda’ dan ini adalah saudaraku, Salman al-Farisi yang berasal dari Parsi. Allah memuliakannya dengan Islam dan dia juga memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya. Dia memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah SAW sehingga Baginda menganggapnya sebagai sebahagian daripada ahli keluarga Baginda. Saya datang ini adalah untuk mewakili saudaraku ini untuk melamar anak gadis tuan bagi pihaknya.”

 

Begitulah teratur dan beradabnya Abu Darda’ mengatur tutur bicara. Kemudian bapa gadis itu pula membalas bicara kata dalam pertemuan itu: “Kami sangat berbesar hati menerima anak berdua, sahabat Rasulullah SAW yang mulia. Kami juga berasa begitu bertuah jika bermenantukan seorang sahabat Rasulullah SAW yang utama. Akan tetapi jawapannya saya serahkan sepenuhnya kepada anak gadis kami.”

 

Selepas mereka berbincang anak beranak di sebalik tirai, maka si ibu gadis itu mengatakan keputusan anaknya. Kata ibu gadis itu: “Maafkan kami kerana terpaksa berterus-terang. Tetapi kerana anak berdua yang datang, maka dengan mengharapkan reda Allah, saya menjawab bahawa anak gadis kami menolak pinangan Salman. Namun jika yang melamar anak gadis kami ialah Abu Darda’ maka anak gadis kami tidak menolaknya.”

Dalam situasi beginilah kita kita akan dapat satu gambaran budi sahsiah terpuji yang cukup luhur pada diri Salman. Meskipun dia sangat terkejut dengan jawapan berterus terang itu, tetapi sikap berlapang dada nyata begitu tinggi dimiliki oleh sahabat Rasulullah SAW in

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 16,894 other followers

%d bloggers like this: