Akhlak suami bawa pengislaman Kari


Susunan SITI AINIZA KAMSARI

TIAP kali tibanya sambutan Krismas, Kari Ansar seolah-olah memutar kembali ingatan pada masa yang silam. Kenangan silam itu hanyalah menikmati suasana musim sejuk yang menjadi hiasan di dalam rumah walaupun cuaca di luar tidaklah sedingin mana.

Menyanyi sepanjang hari dan menikmati makanan yang enak-enak. Tidak ada sebarang ritual ibadat yang dilakukan oleh mereka sekeluarga.

Kali ini setelah memeluk Islam, kedatangan Krismas masih memberi makna yang cukup besar kepadanya.

Krismas mengingatkan beliau terhadap Nabi Isa dan terutamanya pengorbanan ibu baginda menerusi surah Mariam.

“Terutama kandungan ayat 16-29 dari surah itu yang menjelaskan mengenai kelahiran baginda, yang mampu memberikan semangat dan keimanan baru kepada saya.

“Ketabahan Siti Mariam menerima suratan takdir adalah sungguh luar biasa,” katanya.

Bagi Kari, surah Mariam dalam al-Quran itu mempunyai erti yang tersendiri dan sangat istimewa.

Katanya, jika ada pihak yang bertanyakan bagaimana Islam menghargai akan wanita, maka lihat sahaja pada surah tersebut.

“Agama mana di dunia ini yang menjadikan nama seorang perempuan sebagai bab yang tersendiri dalam kitab sucinya,” ujar Kari.

Kari adalah seorang wartawan, kolumnis dan editor America’s Family Muslim, sebuah majalah Islam yang sangat terkenal di Amerika Syarikat (AS) dan penulis blog Muslim Family Bookshelf. Beliau juga juga merupakan salah seorang pengasas penubuhan Yayasan Muslim Family Life.

Mula diterbitkan pada tahun 2003, majalah tersebut bertujuan mengisi keperluan media bersifat dan bercirikan Islam di AS.

Menghidangkan pemandangan-pemandangan positif dan segar mengenai Islam untuk tatapan pembaca tanpa mengira agama dan latar belakang.

Bagaimanakah Kari begitu komited hidupnya kini terhadap Islam? Sedangkan sebelum ini baginya hidup ini adalah mencukupi dan dilihat ‘sempurna’ tanpa perlu memeluk agama apa pun, asalkan sahaja kita menjadi seorang yang baik!

Beliau dibesarkan di California Selatan dalam sebuah keluarga Kristian yang kurang mengamalkan ajaran agama itu.

Kari juga hanya menghafal lagu-lagu keagamaan dan beberapa kali sahaja ke gereja pada hujung-hujung minggu.

“Selebihnya ketika di rumah kami tidak pernah membicarakan soal keagamaan secara serius dan saya masih ingat apabila bapa tiri saya menegur saya: Kari, adakah awak menumpahkan susu di atas meja ini? Jangan tak mengaku sebab Jesus (Nabi Isa) akan tahu kalau awak berbohong!

“Jesus tahu, tetapi tidak ada penjelasan lanjut apa akibatnya jika Jesus tahu saya berbohong maka semua ini hanya tinggal tergantung di udara begitu sahaja tanpa sebarang penjelasan,” jelasnya.

Sementara ibu Kari pula tidak begitu selesa berbicara soal agama kecuali meminta Kari mencari sendiri segala jawapan melalui buku-buku dan risalah-risalah agama.

“Jadi saya mempelajari mengenai Kristianisasi melalui buku misalnya, The Golden Children’s Bible yang saya baca berulang-ulang kali terutama kisah-kisah nabi, seperti Nabi Ibrahim, Nabi Nuh, Nabi Musa, Nabi Sulaiman, Nabi Daud, Nabi Yusuf dan Nabi Isa.

“Tetapi saya rasa ada kekurangannya kerana saya tidak jumpa hubungannya antara kisah-kisah nabi itu dari aspek konteks dan kesesuaiannya dengan kehidupan saya, jadi bagi saya kisah-kisah nabi tersebut hanya sekadar kisah atau cerita sahaja, tidak lebih daripada itu,” katanya.

Ketika umur menjelang dewasa, Kari mengambil keputusan tidak memilih mana-mana agama untuk dianuti, jauh sekali untuk kekal dalam Kristian.

“Selagi saya menjadi seorang yang baik dan menjalani kehidupan beretika, pastinya Tuhan akan mencintai saya,” ujar beliau.

Kari kemudiannya mendirikan rumahtangga, memiliki dan berjaya dalam kerjaya ditambah dengan kelahiran putera sulung yang baginya semua ini begitu berharga.

Tetapi beliau sedar segala yang dimiliki ini tidak memberi kepuasan kepada jiwa dan ketenangan pada hatinya.

Pada usia 30 tahun, Kari akhirnya bercerai dan menjadi ibu tunggal kepada seorang anak lelaki.

Beliau akhirnya bertemu jejaka iaitu seorang seniman yang berasal dari Bombay, India bernama Ahmed.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

  • Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 59,727 other followers
%d bloggers like this: