Pengajaran dari bumi Sepanyol


Oleh ZAINUL RIJAL ABU BAKAR

PADA tahun ini kami sekeluarga mengambil keputusan bercuti ke bumi Eropah. Bukan teruja dengan tamadun barat tetapi ingin menyelusuri kegemilangan Islam di Eropah. Antara negara yang kami lawati ialah Sepanyol.

Berbanding negara yang kami kunjungi tahun lepas iaitu mengunjungi Jordan dan Syria, Sepanyol menambat hati kerana terdapat pelbagai pengajaran yang boleh diambil daripada sejarah tamadunnya.

Satu ketika dahulu Sepanyol gah sebagai benteng akhir negara Islam yang menyinari seluruh benua Eropah. Jatuh bangun Sepanyol menyulami banyak pengajaran bagi kita tekuni bersama. Bumi Islam itu kini sudah menjadi milik orang.

Kota warisan Islam pula sudah hanya tinggal nama sahaja tanpa pengisian yang sebenarnya.

Sepanyol yang juga dikenali sebagai Costa Del Sol yang bermakna Pantai Rohani menyimpan jutaan nostalgia kegemilangan dan kejatuhan Islam. Kebanyakan kota-kota di sana masih lagi mempunyai tinggalan sejarah Islam yang dipelihara oleh Allah.

Dengan kuasa Yang Maha Esa nama-nama tempat masih lagi bercirikan kearaban bagi kita merenung kembali asal usul dan susur galur sejarah Sepanyol. Kami bernasib baik kerana mendapat pemandu pelancong beragama Islam yang mahir dengan sejarah Islam di Sepanyol. Toriq yang berasal dari Kashmir begitu tekun menyebarkan sejarah Islam Sepanyol kepada kami.

Tidak hanya dengan lawatan, siri jelajah kami juga dipenuhi dengan ceramah dan kesedaran beragama di sana. Malah sekiranya kami dapat meluangkan lebih banyak masa di sana kami juga berkesempatan untuk mengunjungi orang Islam Sepanyol yang suatu ketika dahulu dihalau ke gunung ganang kerana mempertahankan akidah mereka. Begitu juga cerita turun temurun mereka hanya ingat mengucap dua kalimah syahadah sahaja tetapi tidak tahu bagaimana mengamalkan Islam kerana tekanan pemerintah Kristian ketika itu.

Rata-ratanya cerita sedih Islam di Sepanyol amat menginsafkan kami sekeluarga. Akibat perbalahan sesama sendiri umat Islam berpecah dan diperdayakan oleh orang lain. Kerajaan yang suatu ketika dahulu kukuh hancur kerana perpecahan sesama sendiri.

Program yang dianjurkan oleh Spain Islamic Tour itu amat bermanfaat bagi kita menilai kembali sejauh manakah sayangnya kita kepada agama Allah ini. Walaupun ia dilakukan secara santai namun jauh di lubuk hati memberi kesan yang mendalam.

Di Cordoba umpamanya kita dapat menyaksikan kota terancang yang pertama di dunia yang dinamakan Medina al Zahra. Kota yang begitu tersusun itu menunjukkan tamadun Islam yang begitu tinggi nilainya tidak ada tolok bandingnya pada zaman tersebut.

Tidak dijangka akal ketika itu tanpa teknologi yang canggih umat Islam dapat membangunkan bangunan yang begitu tersergam dan tersusun yang melambangkan kekuatan dan keilmuan masyarakat Islam ketika itu.

Begitu juga dengan Masjid Cordoba yang begitu mengujakan. Walaupun sehingga kini masih lagi dipanggil Mezqueta (masjid) namun sayangnya ketika ini umat Islam tidak lagi dibenarkan bersembahyang di sana kerana telah ditukarkan menjadi gereja. Ciri-ciri keislaman masih lagi kekal di dalamnya termasuklah tulisan-tulisan Arab yang membawa maksud keesaan Allah masih terpelihara.

Uniknya, banyak nama-nama tempat di Sepanyol yang masih mengekalkan nama Arabnya walaupun disebut di dalam bahasa Sepanyol. Mungkin inilah hikmah Allah mengekalkan nama-nama tersebut agar rakyat Sepanyol memikir semula susur galur mereka suatu ketika dahulu.

Di Granada pula, Al Hambra iaitu sebuah bangunan yang penuh dengan ciri matematik yang begitu sempurna tersergam indah. Dikatakan sehingga kita dengan teknologi yang moden dan canggihpun manusia tidak dapat menandingi ciri kesempurnaan matematik al Hambra.

Semasa kami mengunjungi Al Hambra terdapat ramai kanak-kanak sekolah sedang melawat bangunan bersejarah tersebut. Perkara yang menarik perhatian saya ialah guru-guru pengiring pelajar-pelajar tersebut memberi penerangan tentang sejarah Al Hambra dan ada ketikanya membaca tulisan-tulisan yang tertulis di dinding Al Hambra dalam bahasa Arab yang bermaksud “Tiada Penakluk selain Allah”.

Saya tersenyum mendengar mereka membaca kalimah-kalimah tersebut sambil berdoa agar Allah menakluk hati-hati mereka agar menerima Islam sebagai agama mereka sebagaimana nenek moyang mereka.

Sesungguhnya terdapat seribu pengajaran yang boleh diambil dari bumi Sepanyol. Kunjungan di Sepanyol dapat menambahkan kesedaran dan meningkatkan ketakwaan. Saya juga amat teruja apabila diberitahu tentang usaha rakyat Sepanyol yang beragama Islam menyebarkan Islam di tanah watan mereka.

Strategi yang mantap yang dilakukan telahpun membuahkan hasil yang amat besar dalam kalangan penduduk Sepanyol. Agama Islam sudah tidak lagi dianggap asing dari bumi Sepanyol kerana suatu ketika dahulu Islam adalah agama utama di negara itu.

Setelah kejatuhan umat Islam di sana, Islam telah dipinggirkan dan sampai satu ketika rakyat Sepanyol diharamkan daripada memeluk agama Islam. Umat Islam ketika itu ditindas dan dizalimi.

Sebaliknya pada zaman pemerintahan Islam tidak terdapat walau seorangpun yang dipaksa memeluk agama Islam. Pemelukan Islam oleh warga tempatan adalah atas kerelaan sendiri dan berdasarkan kesedaran dan teladan yang ditunjukkan oleh umat Islam sendiri.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 17,514 other followers

%d bloggers like this: