Korbankan sikap buruk dalam diri


Ibadah korban memiliki sejarah yang panjang dalam semua tradisi manusia. Dalam konteks al-Quran, orang pertama melakukan korban adalah Habil dan Qabil.

Ia dijelaskan dalam firman Allah yang bermaksud: Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah mengenai dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya iaitu ketika mereka mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil) dan tidak diterima korban dari yang lain (Qabil). Berkata (Qabil): sesungguhnya aku akan membunuhmu. (Habil) menjawab: Hanyasanya Allah menerima korban dari orang-orang yang bertaqwa. (al-Maidah: 27)

Ibadah korban adalah memanifestasi rasa syukur dan puncak takwa. Ia sebagai tanda kembalinya manusia kepada Allah setelah menghadapi ujian sehingga ada yang terpedaya dengan pujukan syaitan – menjauhkan diri daripada Allah serta mengerjakan larangan-Nya.

Oleh yang demikian, proses kembali kepada Allah ini lazimnya dikaitkan dengan taubat. Sebabnya mereka yang menjauhkan diri dengan Allah adalah orang yang mengingkari fitrahnya sendiri. Melalui ibadah korban terselit maknawi yang mendalam bahawa manusia memerlukan pengorbanan dalam menuju kebahagiaan dunia dan akhirat.

Ibadah korban bermakna melakukan penyembelihan haiwan kerana Allah. Manusia sering kali bertindak dengan perilaku negatif yang lazimnya sifat-sifat sedemikian terdapat pada binatang kerana mengetepikan norma kemanusiaan dan norma positif.

Secara hurufiahnya, kesempurnaan ibadah korban ini bermaksud membunuh segala sifat kebinatangan yang melekat dalam diri manusia.

Kita harus ada stigma baru dalam diri kita semua bahawa pada ketika kita melihat haiwan korban untuk disembelih, tergambar dalam sanubari satu tekad untuk membunuh seluruh sifat bahimiyah (kebinatangan) atau haiwaniyah yang ada pada diri kita.

Kita bunuh seluruh sifat ego yang selama ini menutupi pintu hati kita. Sifat-sifat yang sedemikianlah yang harus dibunuh dan dijadikan korban demi mencapai korban (kedekatan) diri kepada Allah SWT.

Di sini jelas bahawa korban adalah proses kembali mendekati Allah SWT atau yang lazim disebut dengan taubat. Taubat adalah bermaksud kembali kepada posisi asal kita, dekat dengan Allah. Orang yang jauh dengan Allah adalah orang yang mengingkari fitrahnya sendiri.

Imam Al-Ghazali mengatakan, di sisi kebaikan manusia ada pula sisi gelapnya yang bersifat bahimiyah atau binatang buas, sifat ego, kebodohan dan sifat-sifat lainnya, yang menyebabkan manusia mengalami dehumanisasi (hilang rasa kemanusiaan). Sehingga manusia tidak mampu mencapai cahaya ilahiah.

Sifat seperti inilah yang menjadikan mereka sering kali terperangkap dengan hawa nafsu yang jahat dan menjadikan mereka sukar memperolehi cahaya kebenaran.

Berpandukan daripada kisah Habil dan Qabil tentang korban yang diterima oleh Allah, jelas menunjukkan bahawa keikhlasan itu adalah satu sifat yang paling utama dalam ibadah.

Amalan berkorban harus menggunakan haiwan yang baik dan tinggi kualitinya, tidak cacat, cukup umur serta banyak dagingnya. Meskipun, hal-hal berkaitan ‘darah’ atau daging itu tidak sampai kepada Allah, tetapi yang lebih penting adalah ketakwaan pelakunya kepada Allah.

Oleh itu, kunci kepada semua amalan baik amalan sosial mahupun yang bersifat individual adalah takwa.

Baginda SAW sendiri dalam sebuah hadis telah mengungkapkan: “Orang-orang yang tidak melaksanakan ibadah korban sedangkan dia berada dalam keadaan mampu, maka jangan dekat kepada kami yang melaksanakan ibadah ini”. Dalam satu peristiwa yang diriwayatkan oleh Ahmad dan Ibnu Majah dari Zaid bin Arqam, pernah seorang sahabat bertanya kepada baginda: “Wahai Rasulullah, apakah erti korban ini?” ujar sahabat. “Itulah sunah daripada nenekmu Ibrahim,” jawab Rasulullah. “Apakah keuntungan korban itu untuk kita?” tanya sahabat lagi. “Tiap-tiap bulunya merupakan satu kebaikan (hasanah),” jawab Rasulullah.

Berdasarkan keterangan hadis dan firman Allah yang diungkapkan dalam al-Quran, dapat disimpulkan bahawa amalan korban berasal daripada Nabi Ibrahim yang kemudiannya diwarisi oleh baginda sebagai satu ibadah dalam syariat Islam yang sangat dianjurkan untuk dilaksanakan.

Anak cucu Adam menyedari betapa pentingnya ‘korban’ dan bermulalah tradisi ini berkembang. Sehingga akhirnya bukan hanya binatang yang dipersembahkan tetapi juga manusia dan bukan hanya kepada Allah tetapi kepada dewa-dewa yang dipertuhankan.

Pada masa Nabi Ibrahim sudah ada pemikir yang mulai sedar tentang kekeliruan mengorbankan manusia. Bagi mereka manusia terlalu mahal untuk dikorbankan. Allah meluruskan tradisi yang sesat ini melalui Nabi Ibrahim.

Al-Quran menghuraikan bahawa Nabi Ibrahim memberitahu kepada anaknya (Ismail) bahawa beliau bermimpi menyembelihnya. Ismail sedar bahawa itu adalah perintah Allah, kerana salah satu cara Allah memberi wahyu (informasi) kepada manusia adalah melalui mimpi (lihat surah al-Syura ayat 51).

Maka Ismail dengan penuh keikhlasan berkata, Ayahku, laksanakan apa yang diperintahkan kepadamu, insya-Allah engkau akan mendapatiku termasuk kelompok orang yang bersabar. Akan tetapi setelah Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipisnya (dan mengerakkan pisau di lehernya), Allah menebus anaknya dengan kibas yang besar. (as-Saaffat: 102-103)

Mengapa Allah memerintahkan Nabi Ibrahim menyembelih Ismail kemudian membatalkan dan menebus dengan kibas?

Ini bukan hanya ujian untuk kedua-duanya, bukan juga hanya untuk membuktikan ketabahan keluarga Nabi Ibrahim tetapi juga untuk menjelaskan kepada siapa saja bahawa tiada sesuatu yang mahal untuk dikorbankan bila datang panggilan iIahi.

Inilah bukti iman sejati. Akan tetapi harus diingat bahawa pembatalan tersebut bukan kerana manusia terlalu mahal untuk berkorban atau dikorbankan kerana Allah, tetapi ia dibatalkan demi kasih sayang Allah kepada manusia.

Ujian bagi bapa dan anak ini menjadi teladan tentang cara mentaati perintah Allah. Pengalaman mereka itu dijadikan dasar ibadah haji.

Dapat dikatakan bahawa ibadat haji dengan pelbagai aktivitinya merupakan pelestarian daripada pengalaman rohani mereka, sebab di dalamnya mengandungi makna dan pelajaran bagi umat manusia secara keseluruhan hingga akhir zaman.

Dapatkah kita memperkuat takwa kita dengan pengorbanan yang kita lakukan? Dapatkah kita mendekatkan diri kepada Allah dengan ibadah haji? Tentu kita tidak ingin sekadar mendapat yang lahir saja dari ibadah haji ini.

Justeru kita harus ingat bahawa korban yang kita lakukan pada Aidiladha ini dengan menyembelih lembu atau kambing, hendaknya ia akan menambah lagi ketakwaan kita

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 17,072 other followers

%d bloggers like this: