Darjat Amalan


5. Darjat Amal

Amal itu bermacam-macam darjat dan tingkatnya, tergantung pada niat orang yang mengerjakannya.

 

Yahya bin Syarifuddin an- Nawawi membahagi amal yang baik kepada tiga macam, yaitu:

 

(1)   Amal budak: Yaitu, beramal kerana takut kepada Allah.

(2)   Amal saudagar: Yakni, beramal kerana mengharapkan pahala dan supaya kelak masuk ke dalam syurga.

(3)   Amal manusia yang merdeka: Yaitu, beramal sebagai bukti dan bakti kesyukuran kepada Allah; beramal merasa sebagai satu kewajipan.

 

Selain dari itu, ada pula amal yang dipasang dengan niat yang campur-aduk. Contohnya, ialah seumpama orang-oratig yang pergi menunaikan ibadah Haji ke Mekkah, bukan kerana beribadah semata-mata, tapi juga kerana tujuan dagang. Yaitu, di waktu akan pulang dapat membawa sekian kilo emas, sekian dozen jamtangan “Rolex” dan lain-lain sebagainya. Atau seperti orang yang menuntut ilmu bukan kerana melaksanakan perintah Ilahi semata-mata, tapi di samping itu digabungkan pula dengan tujuan supaya diangkat dan disanjung orang sebagai sarjana, dan supaya kelak dapat berkuasa dan lain-lain.

 

Dilihat dari sudut hukum Syari’iyah, ibadah Haji seperti yang diterangkan di atas, hukumnya sah juga, tapi kurang kemurniannya, kurang afdhalnya. Demikian juga tentang orang yang menuntut ilmu itu.

 

Adapun ibadah atau amal yang bercampur-gaul antara niat yang ikhlas dengan ria, masih banyak contoh-contohnya, di antaranya:

 

(a)               Mengerjakan ibadah puasa bukan kerana melaksanakan kewajipan semata-mata, tapi bercampur dengan tujuan menjimatkan belanja hidup sehari-hari, mengurangi makan agar badan kurus, atau kerana malas memasak nasi dan lain-lain.

(b)               Mengerjakan sembahyang tahajjud di tengah malam bukan semata-mata kerana melaksanakan sunat-nafilah yang dianjurkan oleh Tuhan, tapi bercampur dengan niat yang lain, umpamanya kerana perlu berjaga-jaga sebab rumahnya senan- tiasa diintai pencuri.

(c)               Memberikan sedekah kepada orang yang datang meminta-minta ke rumahnya bukan kerana hendak beramal, tapi bercampur dengan niat supaya peminta-peminta itu segera berlalu dari pekarangan rumahnya.

 

Sesuatu amal atau perbuatan-kebajikan tidaklah dinilai dari jumlah dan banyaknya, tapi dari keikhlasan niat dalam mengerjakannya. Dalam hubungan ini, Rasulullah pernah mengatakan kepada Mu’az bin Jabal: “Berlaku ikhlaslah dalam beramal. sebab amal yang dilakukan dengan ikhlas itu akan memadai (mencukupi) bagimu, walaupun hanya sedikit”

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 17,072 other followers

%d bloggers like this: