Dapat hidayah selepas 25 tahun


Susunan SITI AINIZA KAMSARI
IBRAHIM Karlsson kini tenang meneruskan kehidupan selepas bergelar muslim.

SEBELUM mengenal Islam, Ulf Karlsson adalah seorang lelaki biasa yang langsung tidak punya pegangan agama. Dia mengaku sebagai seorang yang lebih mengejar kebendaan atau materialistik. Tidak pernah sedikit pun terlintas dalam fikirannya mengenai kewujudan Tuhan.

“Saya menjalani kehidupan selama 25 tahun tanpa pernah benar-benar memikirkan mengenai kewujudan Tuhan atau hal-hal yang berkaitan dengan kerohanian,” ujar lelaki yang berasal dari Sweden itu.

Bagaimanapun, dia masih ingat kenangan semasa kecil, iaitu ketika di kelas tujuh, Karlsson pernah menulis mengenai soal masa depan dan apa yang beliau inginkan ketika itu.

Dia menggambarkan dirinya sebagai seorang pengaturcara komputer yang sangat berjaya (padahal saat itu, dia sendiri tidak pernah menyentuh komputer).

Apa yang lebih menariknya, dia akan berkahwin dan ingin hidup bersama dengan seorang isteri yang beragama Islam.

“Waktu itu, perkataan Muslimah bagi saya adalah perempuan yang mengenakan baju panjang, longgar dan memakai jilbab. Tetapi saya tidak tahu daripada mana datangnya fikiran yang seperti itu dan melintas di kepala saya,” ujarnya mengenang impian masa kecilnya itu.

Waktu berlalu sehinggalah Karlsson menamatkan pengajian tingginya dan mula bekerja seperti anak-anak muda yang lain.

Namun minat yang begitu mendalam di bidang fotografi telah membolehkan Karlsson mempunyai pendapatannya sendiri. Sehingga dia akhirnya mampu berpindah ke sebuah unit apartmen yang dibelinya sendiri.

Karlsson mengaku dia sendiri tidak tahu bagaimana akhirnya beliau mengenali Islam kerana yang semua terjadi adalah tanpa dirancang.

“Banyak hal yang saya sendiri tidak mampu jelaskan, apa yang saya lakukan, dan mengapa saya melakukannya.

“Saya tidak ingat apakah yang menyebabkan saya menelefon Organisasi Informasi Islam di Sweden dan berdaftar untuk melanggan buletin yang mereka terbitkan dan mengapa saya membeli terjemahan al-Quran oleh Yusuf Ali dan membeli sebuah buku yang sangat bagus berjudul Islam: Our Faith.

“Semuanya berlaku begitu sahaja,” kata Karlsson.

Tetapi selepas membaca keseluruhan terjemahan al-Quran itu, Karlsson mengakui isi kandungan kitab suci tersebut adalah sangat indah maksudnya dan boleh diterima akal.

“Begitupun saya masih belum merasakan akan kehadiran tuhan di hati saya,” jelasnya.

Sehinggalah pada suatu hari, saat berada di sebuah pulau yang sangat indah pemandangan alam semula jadinya, Karlsson dapat merasakan satu perasaan yang luar biasa menerobos masuk ke hatinya saat beliau merakamkan potret-potret pemandangan dan suasana musim gugur di pulau itu.

“Suatu perasaan kagum yang menyelubungi diri tetapi membuatkan saya berasa begitu kecil dan kerdil pada sesuatu yang sangat besar, yang sangat hebat iaitu alam semesta yang pasti ada pencipta dan pemiliknya iaitu Tuhan.

“Sangat indah, sehingga begitu menggetarkan perasaan yang tidak pernah saya rasai seperti ini sebelum ini yang menyebabkan saya berasa sungguh tenang namun membangkitkan suatu semangat baru.

“Namun atas segala-galanya itu, saya mula merasakan kehadiran tuhan pada mana-mana sudut pemandangan keindahan alam yang saya saksikan,” katanya.

Segala kenangan indah yang dialami di pulau itu terus terpahat dalam ingatannya sehingga Karlsson pulang ke rumah. Semua itu membuatkan beliau ingin mengenali Tuhan dengan lebih dekat lagi.

Ini disusuli hatinya terus terusik pada suatu hari, saat pulang dari kerja dengan menaiki sebuah bas ketika sebahagian besar penumpang yang lain lena diulit tidur yang lena, Karlsson menikmati satu pemandangan yang lazimnya adalah biasa pada orang lain namun ia semakin menggetarkan perasaannya sendiri.

“Saya menikmati sepenuhnya pemandangan keindahan matahari yang terbenam di ufuk barat dengan gumpalan awan gemawan yang menebarkan cahaya keemasan yang akhirnya menghasilkan satu kanvas lukisan yang membuatkan sesiapa yang melihatnya, hatinya pasti terpana, tidak mampu untuk berkata apa-apa.

“Selama beberapa minit saya merasakan satu kedamaian total dan sebuah kesedaran besar bahwa semua ini adalah hasil karya Tuhan. Yang menyebabkan saya sangat merindukan detik-detik seperti ini supaya terjadi lagi,” ujar Karlsson.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 17,072 other followers

%d bloggers like this: