Nasihat berharga Habib Zain Sumaith


Oleh: tgmamir

Al habib Zein memberi ucapan di masjid negeri shah alam pada 12 jun 2011

 

Antara yg saya ingat adalah

1. Majlis dimulakan dengan bacaan beberapa petikan ayat al-Quran oleh Imam Masjid. Antara yg saya ingat adalah

Firman Allah s.w.t bermaksud :
“Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dengan
sebenar-benar taqwa, dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan
berserah diri (muslim)
“. (Surah Al-Imran:102).

Setelah pembacaan biodata al-Habib, majlis dimulakan.

2. al-Habib menegaskan kepada semua para hadirin utk mengambil iktibar dari Surah al-Asr terutamanya ayat kedua da ketiga

Firman
Allah, “Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang
yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan
kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.”

Para sahabat
tidak akan bersurai selagi tidak dibaca surah ini dan mereka sentiasa
mengamalkan apa yg Allah khabarkan pada surah ini.

3.
Menurut Abdullah Ibn Abbas, sabar itu ada 3 peringkat. Pertama, 300
darjat pahala (Sabar dalam ketaatan dan ibadah kepada Allah). Kedua, 600
darjat pahala (menahan dan mencegah diri dari melakukan maksiat baik
maksiat mata, telinga, hati dan lain2). Ketiga, 900 darjat pahala (Sabar
ditimpa musibah di saat pertama kali kena kepadanya. Samada musibah itu
pada diri sendiri, keluarga ataupun sahabat2nya dan di saat itu dia
mengucapkan Inna lillahi wainna ilaihi rajiuun)

4. Hati menjadi keras kerana banyaknya dosa dan makan makanan haram.

5. Sentiasalah menderma ke jalan Allah dan berusaha utk menahan marah bg mendapat kasih sayang Allah. Firman Allah

الذين ينفقون في السراء والضراء والكاظمين الغيظ والعافين عن الناس والله يحب المحسني

“Iaitu
orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan
orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan
kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang
berbuat perkara-perkara yang baik;
“(Surah ali-Imran ayat 134)

6.
Dalam satu hadis Nabi, mafhumnya (saya masih tercari2 matannya. Kalau
ada yg tahu, harap dapat berkongsi) “Allah mempunyai anugerah yang
diberikan setiap hari. Hendaklah kamu mencarinya”

7. Antara cara2 utk peroleh anugerah itu ialah sentiasa melazimi diri dgn berdoa, berzikir dan menghadiri majlis2 ilmu

8.
Allah mempunyai malaikat khas utk mencatat pahala buat org2 yg
menghadiri masjlis ilmu dan diampunkan dosanya. Malaikat bertanya kepada
Allah, “Bagaimana pula dengan hamba Allah yg ke majlis ilmu itu tp
dirinya seorang yg sentiasa melakukan maksiat dan banyak melakukan
dosa2?” Allah menjawab, itupun akan diampunkan olehNya.

9.
Menjadi kewajipan bagi kita membersihkan dan menghilangkan segala
perkara yg boleh menutup anugerah Allah itu dari sampai kepada kita.
Antara perkara yg menghalang itu ialah derhaka kpada ibu bapa dan
bermusuhan sesama saudara.

10. al-Habib menekankan juga
akan kepentingan perpaduan sesama umat Islam. Sabda Nabi, ” Seorang
mukmin kepada mukmin yang lain seperti satu binaan, sebahagiannya
menyokong sebahagian yang lain.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

11.
Perpaduan itu perlu dibina atas dasar ketakwaan. al-Habib memetik kata2
Abdullah Ibn Mas’ud, “Bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar
taqwa, hendaklah Allah ditaati dan tidak diderhakai, diingat tidak
dilupai, disyukuri tidak diingkari”. Seterusnya Saidina Ali apabila
ditanya tentang taqwa, kata Saidina Ali,

الخوف من الجليل, والعمل بالتنزيل, والرضا بالقليل, والاستعداد ليوم الرحيل

Maksudnya
: Takut kepada Allah S.W.T., beramal dengan apa yang diturunkan, redha
dengan sedikit, dan bersiap-sedia menghadapai kematian.

Di
akhirat nanti, semua manusia akan dibangunkan di pergi ke padang
Mahsyar. Allah akan bertanya, siapakah dikalangan hambanya yang
bertaqwa? Maka sedikit sahaja yg bangun dan kemudiannya mereka diberi
panji2 dan dimasukkan ke syurga tanpa dihisab.

Al-Habib
memberi amaran keras tentang perpecahan sesama Islam amat dinanti2kan
oleh orang kafir. Tambahan pula dgn budaya kafir mengkafirkan yg wujud
dalam masyarakat Islam kini.

12. Buah/hasil dari taqwa itu ada empat menurut al-Habib.

a)
Ilmu Laduni ( ilmu yang dianugerah Allah kepada hambanya yang bertakwa
dan beramal dengan ilmu yang dipelajarinya dari al-Quran dan Sunnah Nabi
s.a.w.. Oleh kerana ia adalah pemberian Allah, maka tidaklah perlu
dipelajari, sebaliknya ia merupakan hasil dari amalan dan taqarrub kita
kepada Allah.) Firman Allah;

وَاتَّقُواْ اللّهَ وَيُعَلِّمُكُمُ اللّهُ وَاللّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Dan
bertakwalah kepada Allah, nescaya Allah akan memberi ilmu kepada kamu.
Allah adalah maha mengetahui tentang segala sesuatu”. (al-Baqarah, ayat
282)

b) Rezeki yang tidak disangka-disangka. Firman Allah,

Makusdnya,
“dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya
dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya
jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya),Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya
(at-Talaq ayat 2-3)

c) Kemudahan dan ganjaran yg besar semasa hidup

d)
al-Furqan (menurut penerangan al-Habib, al-Furqan di sini bererti
cahaya di dalam hati utk membezakan antara yg hak dan yang batil)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 16,894 other followers

%d bloggers like this: