Kambing keluar susu, madu sebagai ganjaran muliakan tetamu


 

SYAIKH Abu Ar-Rabi’ menceritakan, “Aku sering kali mendengar cerita mengenai seorang wanita salihah bernama Fiddhah. Beliau tinggal di sebuah desa.

Aku tidak biasa mengunjungi wanita. Tetapi, apabila mendengar kisah ajaib mengenai dirinya, aku teringin mengunjungi wanita itu.

Orang ramai berkata beliau memiliki kambing betina ajaib yang mengeluarkan susu dan madu. Aku sangat takjub mendengar cerita ini sehingga aku membeli mangkuk kemudian pergi ke rumahnya.

Aku berkata kepada wanita salihah itu: “Aku mendengar cerita mengenai kambing betinamu yang dapat mengeluarkan susu dan madu. Aku sangat ingin ikut memperoleh keberkatan.”

Dia menyerahkan kambing betina terbabit kepadaku, kemudian aku memerah susunya. Aku melihat susu dan madu keluar dari puting susunya. Kemudian, aku segera meminum susu dan madu itu.

Apabila aku bertanya bagaimana wanita itu dapat memiliki kambing betina berkenaan, dia berkata: “Dulu kami sangat miskin dan tidak mempunyai apa-apa kecuali kambing betina yang dengan susunya kami memperoleh nafkah. Ketika Aidiladha menjelang, suamiku berkata: Kita tidak memiliki apa-apa kecuali kambing betina ini. Marilah ia kita korbankan dengan nama Allah.

Aku berkata: Kita tidak memiliki apa-apa kecuali susu ini untuk penghidupan kita. Allah tidak mewajibkan kita berkorban binatang dalam keadaan seperti ini. Haruskah kita mengorbankan kambing betina itu? Suamiku setuju dengan pendapatku dan kami merencanakan menunda berkorban hingga Aidiladha yang berikutnya.

Pada saat itu juga, kami kedatangan tetamu sehingga aku berkata kepada suamiku: Kita diperintahkan menjamu tetamu sedangkan kita tidak memiliki apa pun kecuali kambing betina ini. Marilah kita sembelih kambing itu dan dagingnya kita masak untuk menjamu tetamu kita.

Ketika suamiku bersiap-siap menyembelihnya, aku berkata kepadanya: Sebaiknya disembelih di luar rumah, di belakang tembok supaya anak kita tidak menangis melihat kambing itu disembelih.

Maka suamiku pergi keluar rumah bersama kambing betina itu. Selepas dia pergi, tiba-tiba aku lihat kambing betina itu berdiri di tembok. Kerana kambing itu sangat mirip dengan kambing betinaku, aku mengira ia adalah kambing betinaku yang terlepas daripada pegangan suamiku.

Ketika aku pergi keluar, aku sangat terkejut kerana suamiku sudah menyembelih kambing kami dan sedang melapahnya. Aku berkata kepadanya: Betapa ajaibnya, ada kambing lain yang mirip dengan kambing kita masuk ke dalam rumah.

Ketika aku menceritakan kejadian kambing itu, suamiku berkata: “Semoga Allah mengurniakan ganti yang lebih baik kerana kita mengorbankan kambing betina demi menghormati tetamu.”

Inilah kambing yang mengeluarkan susu dan madu. Semua ini terjadi kerana kami menjamu tetamu. Kemudian, wanita itu berkata kepada anaknya: “Anakku, kambing ini memakan (apa yang ditanam) dalam hati. Selama hatimu bersih dan tidak dikotori kemaksiatan, ia akan mengeluarkan susu yang baik. Tetapi, apabila hatimu kotor, susu dikeluarkan juga menjadi buruk. Jagalah hatimu daripada kemaksiatan, maka semuanya akan bermanfaat bagimu.”

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 17,514 other followers

%d bloggers like this: