Sayyidina Umar cermat urus harta negara


 

Oleh Ibrahim Abdullah

UMAR al-Khattab berkata: “Demi Allah, sekiranya tidak ada hari kiamat nescaya keadaan seperti yang kamu saksikan.” Apa yang dikatakan Umar, andai tidak ada hari kebangkitan, yang kuat menindas yang lemah, orang zalim akan bermaharajalela dan penguasa berbuat sesuka hati tanpa henti.

Justeru, mereka akan terus melakukan kerosakan di muka bumi kerana berpendapat segala perbuatan tidak akan dihukum. Sedangkan apabila tiba hari akhirat nanti, tiada manusia yang terlepas daripada amal perbuatannya.

Umar al-Khattab jujur dalam doanya. Setibanya di Madinah, sebahagian sahabat berkata: “Wahai Amirul Mukminin, anda berharap mati syahid di Madinah? Orang yang menginginkan mati syahid mesti pergi ke medan pertempuran. Umar menjawab: Begitulah aku bermohon. Semoga Allah memakbulkan permohonanku itu.”

Pada suatu malam, Umar bermimpi seekor ayam mematuknya tiga kali. Beliau lantas menanyakan mimpi itu kepada orang yang ahli menakwilkan mimpi. Mereka memberitahunya: “Anda akan dibunuh oleh seorang lelaki bukan Arab.”

Kemudian, Umar menitipkan diri kepada Allah dan pergi melaksanakan solat Subuh dan saat itulah Umar ditikam di mihrab dan mati syahid. Di tempat yang paling bagus dan sedang melaksanakan kewajipan paling mulia.

Ibnu Masud berkata: “Masuknya engkau ke dalam Islam adalah kemenangan, hijrahmu adalah penaklukan dan pemerintahanmu adalah rahmat. Engkau bertindak sebagai orang yang sadiq (benar).”

Umar al-khattab begitu tegas dan serius mengurus kewangan negara. Beliau juga amat tegas meneliti pendapatan dan harta setiap gabenor dan pegawainya. Setiap pegawai dilantik akan diminta melakukan deklarasi harta dan peningkatan hartanya akan disemak dengan kerap.

Jika peningkatan berlaku, Umar akan mengambil separuh untuk baitulmal dan dalam beberapa keadaan Umar mengambil semuanya. Selain itu Umar turut melakukan lawatan mengejut ke rumah pegawainya bagi memastikan tiada pertambahan harta secara syubhah.

Ketika gabenor kerajaan Islam di Mesir, ‘Amr bin al-‘As, dilaporkan membuat mimbar khas untuk dirinya di Mesir, Umar marah lalu menghantar surat menyebut: “Aku mendengar kamu telah membina satu mimbar supaya boleh meninggikan dirimu dari umat Islam, adakah tidak cukup kamu berdiri dan mereka berada di kakimu, aku ingin kamu segera meruntuhkan mimbarmu.”

Begitu juga Abdul Rahman Umar al-Khattab, salah seorang anak Umar di Mesir dan dilaporkan melakukan kesalahan meminum arak. Beliau kemudian meminta Amr bin al-‘As melaksanakan hukuman terhadap anaknya.

Namun, Amr al-‘As berasa serba salah kerana dia anak khalifah, lalu menjatuhkan hukuman mencukur kepalanya dan disebat secara tertutup dalam rumahnya. Sepatutnya hukuman meminum arak mesti dicukur dan disebat pada waktu yang lama di hadapan khalayak ramai.

Peristiwa itu diketahui Umar, lalu beliau menghantar surat yang antara lainnya menyebut: “Engkau telah menyebat dan mencukur Abdul Rahman di dalam rumahmu dan kamu tahu ia bertentangan dengan apa yang aku harapkan (hukuman seperti orang lain). Abdul Rahman adalah salah seorang warga di bawah tanggungjawabku (di akhirat), dan kamu beralasan dengan mengatakannya adalah anak khalifah sedangkan kamu tahu aku tidak sesekali berkompromi dengan sesiapapun dalam melaksanakan amanah terhadap Allah SWT.”

Umar pernah melawat pegawainya di Syria dan kemudian Yazid Abi Sufian menjemputnya datang ke rumah, ketika Umar memasuki rumah lalu dilihatnya penuh dengan hiasan dinding bergantungan.

Umar mula mengambilnya sambil berkata: “Barang ini boleh digunakan rakyat jelata untuk melindungi diri mereka dari kesejukan dan panas.

Semua tindakan Umar itu bagi mengelak jawatan dijadikan peluang untuk meraih kekayaan. Ulama’ memberi hujah beberapa tindakan Umar itu bagi membuang segala keraguan rakyat terhadap pendapatan gabenor dan pegawainya yang mungkin menjadi kebiasaan diberi hadiah disebabkan jawatannya

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 17,072 other followers

%d bloggers like this: