Remaja dan ketahanan mental


Oleh NURUL IZZAH SIDEK

Cabaran yang dihadapi kini tidak sahaja bersifat rohaniah, tetapi juga menguji ketahanan mental. -Gambar hiasan

 


 

KETAHANAN mental adalah suatu keperluan bagi generasi muda. Cabaran yang dihadapi kini tidak sahaja bersifat rohaniah, tetapi juga menguji ketahanan mental. Ketahanan mental bermaksud ada keupayaan berfikir yang baik dan keupayaan menyaring sumber pemikiran dari luar.

Dalam tradisi Islam, ketahanan mental seimbang dengan ketahanan rohaniah. Sebab itu, ilmuwan Islam dalam menghadapi kerenah zaman utuh dengan daya intelektualnya dan dicermin akhlaknya yang baik.

Ketahanan mental menuntut penguasaan ilmu berlaku dan keupayaan berfikir berkembang menghadapi cabaran globalisasi, justeru para remaja harus mempunyai persiapan ke arah ini. Al-Quran memberikan pedoman mengenai kegunaan akal (afala ya’ qilun).

Al-Quran juga memberi asas kepada kemahiran dan kedalaman berfikir (afala yatafaqqarun) dan al-Quran juga memberikan bimbingan untuk mengetahui, mengkaji dan meneliti (afala yatadabbarun).

Asas ini menjadi landasan kepada ilmuwan Islam pada masa silam memiliki jiwa tadabbur (memerhati, mengetahui, memahami). Jiwa tadabbur ini sangat penting bagi remaja kerana ia adalah landasan kepada ketahanan mental.

Ketahanan mental dalam erti kata yang luas ialah kesediaan para remaja menyerap pemikiran-pemikiran baru dari Barat dan Timur tanpa menyebabkan ia bercanggah dengan nilai-nilai Islam. Nilai dan etika Islam menjadi faktor penyaring terhadap unsur-unsur dari luar.

Ketahanan mental juga terhubung dengan kemahiran berfikir yang perlu ada pada remaja. Kemahiran berfikir seperti berfikir kritikal, kreatif, lateral, reflektif dan strategik adalah sangat penting kepada remaja di zaman ini.

Apabila remaja ingin bersifat kritis, ia sepatutnya mempunyai ilmu-ilmu asas tentang subjek yang berkaitan serta ilmu-ilmu berbanding sebagai asas kritik.

Daripada situ, para remaja akan mampu melihat sesuatu dari jendela Islam dan juga sesuatu yang bermanfaat dari sumber orang lain.

Berfikir kreatif membawa kepada pemikiran yang berkembang dan diolah sehingga menghasilkan pemikiran-pemikiran baru yang bernas dan bertenaga.

Berfikir reflektif membawa kepada keupayaan remaja melihat peristiwa-peristiwa lalu yang menyumbang kepada pembangunan tamadun umat manusia.

Berfikir lateral menjadikan remaja berfikir secara holistik dan mampu menghubungkan sesuatu peristiwa dengan peristiwa yang lain. Berfikir strategik pula adalah suatu kemahiran yang terbaik bagi remaja mengimbangkan idealisme dengan realiti.

Mempunyai idealisme bermakna membina keunggulan dalam berfikir. Keunggulan dalam berfikir berdepan dengan faktor-faktor semasa yang sangat mencabar. Berfikir strategik mampu menjadikan remaja memahami faktor keutamaan dan juga faktor sampingan.

Apabila asas dan kemahiran berfikir terbina, para remaja bakal memiliki senjata berfikir yang ampuh serta membezakan yang baik dan yang buruk dan yang bermanfaat atau sebaliknya. Asas ini mampu memberikan ketahanan mental kepada remaja.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 16,895 other followers

%d bloggers like this: