Contohi tarbiah nabi Muhammad s.a.w waktu remaja


Oleh Nor Asmahan Abdul Kadir

REMAJA perlu disedarkan mengenai kekuatan diwarisi dan pernah dijana Rasulullah SAW dalam mereka meniti usia rebung yang cukup berharga ini. Sebelum kedatangan Islam, remaja dianggap pewaris kepada keturunan yang mesti mengikut setiap langkah ibu bapa dan nenek moyang mereka tanpa soal.

Remaja tidak dibenarkan bersuara dalam apa-apa urusan apalagi cuba membantah keputusan yang sudah dibuat ketua dalam keluarga atau kaum mereka.

Remaja dalam masyarakat bangsawan Quraisy hanya mengenal kemewahan dan hidup berfoya-foya tanpa kesedaran untuk berfikir dan memikul tugas negara. Namun, apabila tiba waktunya mereka akan diserahkan tugas mentadbir.

Bayangkan jika tanpa pengamalan mereka mentadbir kaum mengikut dorongan nafsu, bukan akal yang sihat. Tiadalah pembaharuan atau pengembangan potensi tamadun yang dibina. Akibatnya, sesuatu tamadun akan terhenti pada pertengahan jalan.

Pendirian Nabi Muhammad SAW berbeza kerana Baginda memandang usia remaja sebagai usia paling berharga untuk merancang dan membentuk masa depan ummah. Sebagai pemimpin agung, Baginda memulakan segala contoh teladan daripada diri Baginda sendiri.

Sebelum dilantik sebagai pesuruh Allah, Nabi Muhammad SAW sudah menunjukkan potensi sebagai pemimpin masa depan. Keadaan hidup yang penuh dengan tekanan lantaran kehilangan bapa ketika masih dalam kandungan dan kehilangan ibu tempat bermanja menyebabkan Baginda terdidik dengan jiwa berdikari.

Biarpun berada di bawah jagaan seorang datuk yang amat menyayangi baginda, ia bukanlah suatu alasan untuk anak kecil bernama Muhammad menghirup kemewahan semahunya.

Nabi Muhammad SAW mempunyai pendirian yang teguh terhadap berhala yang menjadi sembahan kaumnya. Rasa tidak senang dengan sembahan itu mendorong Baginda sentiasa menjauhi aktiviti kaumnya yang bersangkut paut dengan berhala.

Lantaran itulah Baginda tidak mahu ke ‘sekolah’ tradisi masyarakat Quraisy kerana lokasinya di sisi Hubal, berhala utama terletak bersebelahan Hajarul Aswad. Di situlah tempat anak sebaya Baginda menuntut ilmu asas kaum mereka termasuk Hamzah bin Abdul Muttalib, bapa saudara seusia Baginda.

Baginda SAW memilih menjadi penggembala kambing pada usia seawal lapan tahun, yang dianggap tidak sesuai dengan kedudukan sebagai zuriat Bani Hasyim yang mulia. Namun, Baginda membuktikan ilmu kehidupan boleh diperoleh di mana juga.

Melalui kerja mengembala kambing, Baginda terdidik dengan ilmu amanah, tanggungjawab, menepati masa di samping ilmu hisab. Pekerjaan menjaga kambing berterusan hingga ke usia remaja bahkan Baginda bangga dengan pekerjaan itu sehingga pernah menyebut, “setiap nabi pernah menjadi penggembala kambing dan aku pernah menjadi penggembala kambing.”

Kematian Abdul Muttalib, menambah tekanan kepada Nabi Muhammad SAW. Walaupun Abu Talib menjaga Baginda, tetapi beliau bukan seorang yang berada untuk menanggung keluarga besar di samping tugas warisan memenuhi keperluan jemaah haji yang diwarisi secara tradisi sejak Hasyim bin Abdu Manaf.

Menarik untuk kita perhatikan antara aspek kehidupan Nabi Muhammad ketika usia remajanya. Baginda lebih rela membanting tulang empat kerat mencari sumber rezeki biarpun melalui kerja yang memberi upah kecil asalkan halal dan suci.

Sedangkan Baginda boleh saja bekerja dengan bapa saudara yang kaya raya seperti Abu Lahab dan Al-Abbas.

Keikhlasan dalam mencari rezeki akhirnya mendapat pembalasan yang baik daripada Allah apabila Baginda dilamar Khadijah binti Khuwailid untuk menjadi pengurus perniagaannya. Nabi Muhammad dengan ikhlas menerima tawaran pekerjaan itu memandangkan urus niaga dijalankan Khadijah ternyata tidak berasaskan aktiviti riba dan tidak menganiayai pihak yang berurusan dengannya.

Pada era Nabi Muhammad SAW, usaha menggembleng potensi remaja diteruskan dengan lebih teratur. Melalui tarbiah Islamiah yang menyeluruh, Baginda berjaya melahirkan remaja hebat dan terbilang seperti Mua’z bin Jabal, Musa’b bin Umayr, Zaid bin Harithah, Ali bin Abi Talib, Usamah bin Zaid, Abdullah bin Umar dan ramai lagi.

Kepada golongan remaja Muslim sekarang, renungkanlah di mana diri anda pada masa ini di sisi ummah. Adakah anda sudah membuat sesuatu yang dapat dimanfaatkan untuk diri anda dan ummah?.

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • Top Rated

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 13,097 other followers

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 13,097 other followers

%d bloggers like this: